Halaman

Selasa, 13 Januari 2015

Pingat Shariff Ahmad dan Bung Mokhtar Alias

Sewaktu menerima PMC
nota awal; Tulisan ini tidak berhasrat memperkecil atau mempermainkan Darjah Kebesaran, Bintang dan Pingat anugerah Tuanku Yang di-Pertuan Besar Negeri Sembilan tetapi lebih bertujuan membetulkan tanggapan kita mengenai anugerah yang cukup berharga ini. Bagi yang tidak dapat pingat bintang dan pingat esok, jangan marah atau merajuk.

Tarikh: Julai 1985
Tempat: Pejabat MBNS (kini bangunan tua yang pernah menempatkan Perpustakaan Awam Negeri Sembilan sini udah beberapa tahun jadi dinosaur putih (saiz dinosaur lebih besar daripada gajah).
Lokasi Tepat: Pejabat Setiausaha Akhbar

Shariff: Tahun ini aku calonkan kau dapat pingat mewakili press.
Aku: Pingat apa?
Shariff: PJKlah... Takkan Dato' (nada bergurau)
Aku: Siapa lagi?
Shariff: R.V. Veera (NST), Razak Rashid (Utusan), Zulkifli Alwi (Bernama), K. Poobalan (Tamil Osai)
Aku: Terima kasihlah. Kau hargai juga kerja kewartawanan aku.
Shariff: Bukan terima kasih kepada aku tapi dengan orang yang di sebelah bilik ini (tangan Shariff menunjuk di biliknya yang bagai stor itu).
Aku: Bukankah kau yang calonkan? Tentulah kau yang beri. MB kenallah aku tapi Tuanku, mungkin tidak pernah tahupun siapa Zulkifli Abu.
nota: Tahun itu aku dapat PJK.

Tarikh: Julai 20
Tempat: Wisma Negeri, Seremban
Lokasi Tepat: Pejabat Setiausaha Akhbar MB

Bung Mokhtar: Cikgu! Tahun ini saya calonkan juga cikgu untuk dapat pingat.
Aku: Terserah kepada Bung.
Bung Mokhtar: Macam biasalah Cikgu. PEN perlukan calonkan enam nama tahun ini. Jangan jadi macam tahun dulu. Puas kita cari Latiff Mohidin. Tiba-tiba kita dapat tahu dia demam dan terus tidak dapat melukis apabila MB sendiri yang mahukan dia bergelar Dato'.
Aku: Saya rasa macam tak kenalah Bung. Saya yang setiap tahun diminta persatuan untuk membawa nama calon, saya pula yang menaip nama sendiri.
Bung: Cikgu memang layak. Bila dapat PJK dulu?
Aku:Tahun 1985.
Bung: Ha! Ini dah tahun berapa?

nota: Sebenarnya aku rela memasukkan nama sendiri dalam senarai pencalonan bukan kerana hendakkan pingat tapi LEBIH untuk menguji satu hipotesis yang membabitkan MB dan isterinya.

Ang Pau Matrix Concepts

Foto: Kumpulan Utusan Melayu
Hari  itu aku menawarkan diri kepada Juriyati Mat Jalil, Pegawai Akhbar MB untuk membantunya menyediakan bahan untuk Suara Negeri, akhbar rasmi Kerajaan Negeri Sembilan.
     Sejak zaman Shariff Ahmad (Setiausaha Akhbar Isa Samad) dan Allahyarham Ikmal Hisham Mohd Yusof (Setiausaha Khas Mohamad Hassan) aku adalah salah seorang pengarangnya.
     “Elok sangatlah tu Encik Zul. Keluaran khas Suara Negeri perlu dicetak sesegera mungkin,” katanya.
     Walaupun aku guru kewartawanannya (ini dia sendiri yang sering cakap) sewaktu bertugas sebagai stringer Berita Harian, aku minta dia sendiri tentukan fokus tinjauan khas untuk keluaran terbaharu itu.
     “Encik Zul pergi ke Sendayan. Tinjau kesan pengambilalihan tanah mereka dan lihat juga kehidupan baharu mereka di Bandar Sri Sendayan.
     “Itu `pet-project’ MB,” bual Juriyati melalui telefon yang sering diiring dengan ketawa menggodanya.
     “Oh ya! Jangan lupa. Dapatkan juga bahan daripada pemaju Bandar Sri Sendayan – Matrix Concepts,” tegas Juriyati lagi.
     “Baik Bos!,” aku bercanda.
     Keesokan harinya aku ke Kampung Sendayan dan Bandar Sri Sendayan. Sewaktu leka mengambil foto dari arah tanah tinggi berdekatan, aku dihubungi salah seorang kakitangan Matrix Concepts.
     “Encik Zul kan?”
     “Ya saya.”
     “You ada kat mana. Bos saya suruh hantar bahan dan foto untuk Suara Negeri.”
     “Saya ada di Bandar Sri Sendayan. Ada berhampiran tanah tinggi yang menghadap tapak kedai.”
     “O.K! Sekejap lagi saya sampai.”
     Benar katanya. Tidak lama kemudian lelaki Cina bernama Inggeris di pangkalnya tiba.
     Setelah berbual untuk menunjukkan kemesraan, dia mohon diri sambil menghulur sampul surat berukuran A4 berwarna putih.
     “Semua bahan mengenai Matrix Concepts dan Bandar Sri Sendayan ada di sana. CD dan ada juga gambar yang sudah dicetak,” katanya sambil berlalu pergi.
     Hanya sewaktu aku hendak menyediakan story pada sebelah malamnya, sampul surat itu kubuka.
     Selain CD dan foto, terselit juga di situ enam helai not RM50.00

Ahad, 14 Disember 2014

Apakah Petunjuk Yang Mahu Kau Beri Ya Allah?

Setidak-tidaknya aku perlukan RM1,000.00 hari ini. Sabtu adalah hari gaji mingguan dua pekerjaku – Edo dan Andy. Andy telah kubayar pagi tadi – RM400.00 dan Edo pula yang biasanya menghabiskan cuti hujung minggunya di Kuala Lumpur, tidak dapat kubayar gajinya sehingga lewat malam ini. Dia telahpun ke Kuala Lumpur dengan bekalan RM30.00 yang kuberikan di Terminal Bas Seremban petang tadi.
        Oleh kerana itulah sejak awal minggu aku menghubungi pemiutangku agar dapat menjelaskan hutang masing-masing; setidak-tidaknya secara beransur. Jumlah kesemua hutang mereka melebihi RM200,000.00
        Keinginanku kuat untuk menuntut hutang yang sebahagiannya melebihi tiga tahun atas kesedaran mengapa perlu menagih simpati kawan untuk meminjam sedangkan aku ada wang sendiri yang ditangguhkan berada di poketku.
        Seorang daripada penghutangku berjanji menjelaskan bayaran hutang bernilai RM60,000.00 minggu lalu. Katanya bukunya terpilih sebagai teks sastera Tingkatan Satu tapi hanya beberapa minit lalu menjelaskan duit itu akan sampai minggu depan – tak tahulah sama ada ia menjadi kenyataan atau sebaliknya.
        Sewaktu aku menelefonnya senja tadi, dia bersedia membantuku memasukkan ke dalam akaunku RM500.00 untuk bayaran gaji Edo minggu ini. Hanya sekitar jam 11.00 malam sewaktu aku menanti panggilan menyatakan wang telah dimasukkan, mesej baharu masuk “Aku memang X ada duit. Betul Zul. Teruk. Harap buku DBP sahaja.”
        “Aaaah!” Aku benar-benar diuji hari ini.
        Sebaik-baik meninggalkan Labu sekitar jam 3.00 petang tadi kami menghantar Andy ke rumah kongsi rakannya di Sendayan; kemudian aku mengajak Edo ke Restoran Indonesia di Jalan Lee Sam sementara aku membuat beberapa panggilan kecemasan.
        Data nombor rakan dalam Lenovo yang baharu kubeli terlalu terbatas untuk meminta bantuan. Sejak Nokia dan IPhone 4C kuhilang, Sim Card talian `post-paid’ yang didaftarkan atas nama anak sulungku masih tidak dapat kugunakan lebih sebulan kerana dia tidak pulang ke Seremban. Jadi terpaksalah aku memandu ke rumah teman yang dijangka boleh membantu hinggalah jam 10.00 malam tadi.
        Inilah antara hasil panggilan, hubungan khidmat ringkas dan bersemuka dengan mereka yang selama ini aku anggap kawan rapatku.
        Kawan 1 (Mod: Panggilan Telefon)
        “Tunggulah dua tiga hari lagi. Saya sibuk sekarang.”
        “Terima kasihlah. Selepas tiga hari wang tidak bernilai lagi kepada saya. Wang hanya ada harga apabila diperlukan.”
        Kawan 2 (Mod: Bersemuka)
        “Sepupu kau memang teruklah. Tidak macam kau – a good paymaster.”
        “Geng! Boleh tak aku pakai RM3,000.00 buat berniaga. Sebelum jatuh matahari 31 Disember aku bayar bersama keuntungan.”
        “Tak ada duitlah Geng!”
        (nota: Dia sering dikatakan kembarku)
        Kawan 3 (Mod: SMS)
        “Look for me when I’m at home. Yesterday I was working in Melaka. U r no more a bankcrupt. So what’s ur problem. Just SHUT UP ok…”
        (nota: Kawan ini membankrapkan aku kerana membeli dua kereta jenama yang sama serentak (satu untuk adiknya) dan aku terpaksa menggunakan wang graduiti berjumlah RM30,000.00 untuk membebaskan diri).
        Kawan 4 (Mod: SMS)
        “Tuan tak salah tapi minta tolong tuan jangan `push’ saya. Ada rezeki saya bank-in. Buat masa ini sedang cari rakan-rakan yang boleh bantu saya yang tenat ini.”
        (nota: Kawan ini tinggal di banglo dua tingkat di taman perumahan berprestij dan memandu Mercedes S Class).
        Kawan 5 (Mod: Telefon)
        “Aku baharu habis kelas. Dekat Shah Alam ini susah cari bank. Hujan lebat sekarang.”
        (Selepas itu dia tidak menjawab panggilan telefon lagi).
        Dan sekitar jam 11.00 malam tadi, pesanan ringkas Edo masuk…

        “Usahakanlah Tok.Saya sudah tak ada wang. Tadi yang Dato’ bagi dah habis buat makan sama kawan. Tadi kalau Dato’ cakap awal-awal tak ada wang, aku tak pergi KL. Kalau macam ini caranya, aku kerja lain sahajalah Tok.” 

Rabu, 3 Disember 2014

Kuterima Isyarat Tarikh Kematian Semakin Menghampiri

AKU telah menerima isyarat bahawa tarikh kematian semakin menghampiri. Kebelakangan ini aku mengalami penyakit baharu; rasa mengantuk secara tiba-tiba sering sahaja tiba - tak kisahlah sama ada di rumah atau ketika memandu. Untunglah ada Si Edo, tukang seniorku yang lambat sahaja dipelawa menjadi `supir' terhormatku.
Sebentar tadi aku tertidur seketika sewaktu melewati ruang FB. Aku baharu sahaja melepas pergi isteri dan anak bongsuku ke Ipoh. Sewaktu meninggalkan rumah sekitar jam 9.00 pagi aku masih bermain dengan kayu; memasang pagar cengal di rumah sebelah yang telah ditunaikan pembeliannya melalui lelongan awam.
Bagaimanapun sedang leka memaku, aku terdengar suara Siti Adibah, "Ayah!".
"Dibah balik ambil ubat Ibu yang tertinggal," katanya menjenguk di pintu sambil tangannya menunjukkan inhaler.
Tidak lama kemudian, isteriku pula menjenguk.
"Kenapa balik?," tanyaku kerana hanya beberapa minit sebelum itu aku sempat menjenguknya di kereta melalui pintu sebelah rumah.
Mungkinkah teguranku kira-kira 10 minit lalu menyebabkannya terkilan?
"Pergi dahulu..." aku terdengar suaranya sebelum keluar rumah sedangkan wajahnya tidak kelihatan.
"Kalau ia pun sibuk bekerja, tunjukkanlah muka," aku berkata bersahaja sambil terus memaku cengal yang cantik warna dan teksturnya itu.
"Kata sambal ikan bilis warung depan Syed Maju, sedap. Adibah lapar. Marilah sarapan bersama," ajak isteri.
"Pergilah dulu... Abang tak mandi lagi," aku pula buat jual mahal.
Setelah isteri dan Adibah berlepas, tanpa tergesa-gesa aku `menarik candu' dan santai-santai sahaja mandi. Hari ini aku memilih air sejuk.
Sampai di Warung Umi, bakso kedua-duanya telah selesai. Setelah bercakap sekitar tiga minit, isteri mohon permisi dan aku meminta dia membayar. Pastinya Siti Adibah yang tersenyum ketika itu. Dia mengerti.
Walaupun aku tahu Si Edo dan Nasha menanti, aku terus santai lagi. Aku membuka gerobok pakaian empat pintu yang penuh dengan pakaian - salah satu kegemaranku sewaktu bekerja dahulu - melaram pakaian berjenama.
Hampir 20 pasang dikeluarkan. Tak kisahlah siapa yang akan menerima rezeki pakaian yang sesetengahnya hanya dipakai sekali dua.
Kalau seminggu dua dahulu hampir 30 beg yang tidak laku dijual di Car Boot Sale Majlis Perbandaran Seremban aku hadiahkan kepada Salmah, suami dan anak-anak; selebihnya aku minta Si Edo ambil seberapa yang dia

Kalaulah hari ini hari kematianku, inilah dua keping foto paling akhir yang kurakam dengan Canon EOS 400Dku.
mahu untuk memenuhkan kotak kiriman barang saiz Large untuk dihantar pulang ke Lampung.
"Dato'! Bila mahu datang ni? Sudah hampir jam 12.00," tanya Edo melalui telefon rumahku. Sejak pagi aku tidak mengusik Lenovo baharuku yang sedang dicaj baterinya oleh Siti Adibah.
Setelah membawa beberapa pasang baju ke kereta, aku singgah seketika di meja tulisku dan mengetik kekunci Dell Studio kesayanganku.
... (masih mampukah aku meneruskan cerita?)

Isnin, 17 November 2014

Diari Mat Handsome 1

Inilah kebun yang diracun Mat Handsome
TIDAK seperti yang dijanjikan, Mat Handsome dan anaknya yang aku bayar wang jamin RM1,000.00 tidak datang bekerja.
        Sewaktu lalu di bahagian depan rumahnya, aku dengar suara gurau senda Mat Handsome bersama isteri yang diselang-seli dengan sampukan suara satu-satu anaknya, Mat Handsome Junior.
        Aku tidak mahu merosakkan suasana bahagia berkeluarga mereka, lalu pergi.
        Keesokan paginya aku lewat ke kebun – sekitar jam 9.30 pagi. Mat Handsome dan Juniornya tidak terlihat wajahnya. Hanya kira-kira 15 minit kemudian, mereka muncul dari arah baruh.
        Aku menyerahkan racun rumpai yang dibeli.
        “Ji! Pakai RM50.00. Duit rokok tak adalah.”
        “Safri! Kalau saya beri setiap hari, sampai bilapun hutang RM1,000.00 tu tak akan langsai.”
        “Duit makan pun tak ada Ji. Macam mana nak kerja,” Mat Handsome yang mungkin tahu kelemahanku menggunakan buah silat pulut itu.
        Memang aku tak boleh dengar orang tak makan, maka note RM50.00 bertukar tangan.
        “Anak saya Ji. Dia pun tak ada duit rokok.”
        Kesabaranku mula dijentik. Sudahlah sebahagian isi kotak rokokku semakin menipis kerana ditumpang sekaki, kini kena pula beri duit rokok bapa dan anak.
        Pada kira-kira jam 11.30 pagi, Mat Handsome minta kebenaran untuk pulang seketika ke rumahnya yang terletak di baruh kebun.
        “Nak balik minum sekejap Ji.”
        Dan Mat Handsome gagal menghabiskan air minumannya sehingga ke petang. Anaknya juga tidak kelihatan.

Sabtu, 15 November 2014

Apabila Irfan Minta Upah Tolak Lori

MEMANG sukar memisahkan diri daripada kebiasaan. Itulah tugas guru yang mungkin tidak disedari oleh sebahagian anggota masyarakat.
        Walaupun sudah hampir lima tahun bersara, aku masih guru – guru di mana-mana sahaja.
        Sejak 1 Muharam lalu aku sedang `menternak’ (istilah yang diguna pakai Kementerian Pendidikan kini) Ahmad Irfan yang masih berusia 12 tahun itu. Aku tak mahu cakap panjang. Ikuti diari projek CSR syarikatku di blog atau FB Agro Kraf.
        Senja tadi Allah bagai sengaja memilih Irfan sebagai objek ujiannya.
        “Pakcik! Duit upah tolak lori bila nak beri?”
        Soalan itu sudah diulang tiga kali dalam tempoh tidak sampai satu jam tapi aku diamkan sahaja bagai tidak mendengarnya.
        Beberapa minit sebelum azan Maghrib tadi, Irfan bertanya lagi inginkan kepastian.
        “Duit upah tolak lori bila nak beri Pakcik?”
        “Kalau Irfan nak minta upah, Pakcik juga boleh minta upah kerana ambil gambar Irfan masuk blog dan FB. Pakcik bawa jalan-jalan dan makan cendol. Pakcik juga selalu belikan ais krim. Pakcik selalu kata pada orang Irfan semakin berubah. Irfan dah mula nak terkenal di taman perumahan ini.”
        Irfan bagaikan tersentak dan berlalu pergi.

Ditipu Hidup-hidup Anak Kontraktor Turap Jalan


APABILA merasa diri berpengaruh kerana ada payung politik, orang boleh buat apa sahaja dan janji manis yang diberikan hanya penyedap kata. Mereka tidak rasa bersalah sedikitpun walaupun untuk menipu dalam siang.
       Itulah yang terjadi dalam tempoh seminggu ini apabila anak Asyraf, mamak yang menang tender turap jalan Majlis Perbandaran Seremban untuk Taman Pinggiran Golf yang mungkin berfikir aku ini hanyalah peminta sedekah batu kuari panasnya.
       Ceritera bermula pada hari pertama, anak kontraktor yang mungkin ahli KIMMA ini bermanis mulut untuk menumpangkan jentera pemampat jalan kecil yang dikatakan berharga lebih RM300,000 itu.
       “Bang! Boleh tak saya tumpangkan mesin ini di rumah abang malam ini? Nampak sahaja kecil tapi harganya hampir setengah juta,” kata si anak Asyhraf lalu aku cadangkan ia di simpan di bahagian belakang rumah yang menghadap Kelab Golf Antarabangsa Seremban (SIGC) itu agar tidak dilihat `pencopet’.
       Besoknya pula, mesin itu naik taraf apabila tanpa minta persetujuan ia diletakkan di parkir di sebelah rumah; yang juga rumahku sehingga isteriku terpaksa beralah memparkir keretanya dalam hujan di bahagian terbuka.
       Sewaktu aku menegurnya keesokan hari, si anak Asyraf berjanji akan menurap bahagian depan pintu kedua-dua rumahku yang terletak bersebelahan. Aku pula memintanya menurap kedua-dua rumah jiranku supaya tidak kelihatan janggal.
       Oleh kerana Jalan Angsana 1 tidak termasuk dalam kontrak untuk diturap walaupun ia jalan utama, itu tidak sangat menjadi persoalan. Aku akur bahawa mungkin jalan itu masih baik dan ia pernah diturap semula sebelum ini sedangkan lorong yang lain tidak.
       Sekurang-kurangnya empat hari aku dan jiran sebelah rumah, Akhiri Mokhtar susah kerana janji anak Asyraf.
       Kami terpaksa mengalihkan kereta di bahagian belakang rumah pada sebelah petangnya dengan menjangkakan kerja-kerja turap semula itu menyusahkan mereka kerana kereta kami mengganggu.
       Pada hari ketiga, aku terpaksa mencari anak Asyraf pada sebelah petangnya untuk menuntut janji.
       “Kerja itu perkara kecil sahaja bang! Besok saya buatlah!,” itu kata-kata yang diulang sehinggalah pada hari akhir kerja mereka disiapkan.
       Seperti biasa aku percaya apa yang orang kata.
       “Takkan dibuatnya! Percayalah kata saya,” pada petang hari kelima isteri bersuara.
       Oleh kerana ingin membuktikan kepadanya bahawa itu lebih bersikap prejudis, aku sengaja mencari anak Asyraf senja itu. Setelah berpusing di setiap lorong, ternyata kata isteriku benar. Anak Asyraf meninggalkan Taman Pinggiran Golf tanpa menunaikan janjinya.
       Mungkin kerana melihat keadaanku selekeh kerana setiap kali kami bertemu aku baharu kembali dari kebun; anak Asyraf memperlekehkan aku. Lebih jelik, dia mungkin melihatku bagai peminta sedekah batu panas yang tak seberapa harganya itu.
       “Kurang asam! Mungkin itu sebab KIMMA tak disokong masuk BN,” aku bagai membentak. Maaf, aku agak rasis!